Quality Time (Saila Azkiya)

*Ceprettttt* foto selfie bareng terus upload ke Path dengan hastag #qualitytime

Oppo seh iku “quality time”?

Quality time adalah telor sama gula yang dimixer sampai ngembang terus ditambah tepung, margarin sama dark cocholate cair lalu di baking dengan suhu 180° C dalam waktu 15 menit. *taraaaaa* ada yang tau apa itu? *hahayyy*
Udah ga usah pusing, qualitytime itu simple kok. Quality time adalah saat kita mampu memaksimalkan potensi untuk melaksanakan aktivitas yang terukur (Azkiya, 2015)

Jadi ada 3 poin: 1) Memaksimalkan potensi 2) Aktivitas 3) Terukur

Trus apa sih pentingnya quality time? Emang kenapa kalo aktivitas kita ga nangkep moment “quality time”?
Pentingny? *Ini nihhhhh….

1) Dengan “quality time” kita terbiasa mengukur dengan standar minimal yang sebelumnya telah kita tetapkan.

2) Dengan “quality time” kita akan terbiasa melakukan aktivitas dengan cepat *bin tepat

3) Dengan “quality time” kita akan menjaga konsistensi perjalanan kite menuju puncak Himalaya, terlepas apapun tujuan kita mengerjakan aktivitas tersebut.

Nah kalo ga nagkep moment “quality time” wah bisa bahaya binggo tuh. Aktivitas bisa amburadul dan hanya dilakukan seadanya alias formalitas, ga jelas dalam menjalankan aktivitas karena ga punya ukuran yg jelas mengenai tingkat keberhasilannya, dan yang paling parah kalo ga nangkep moment “quality time” bisa ga konsisten alias ga istiqomah dikit- dikit ngomong capek dikit dikit ngeluh, harusnya lurus eh malah belok kanan, belok kiri, puter balik  terus naik tol wahh malah ga karuan jalannya.*tetoott*

So, moment “quality time” ini penting banget biar kita ga’ jadi masyarakat kelas dua di negeri ini *hahayy*
Terus gimana dong cara nagkep momentnya?
Ini tuh sebenernya rahasia loh, tapi berhubung situ pada anak baik jadi ane kasi tau dah…*jrengjrengg*

3~Semua Ada Satuannya, Semua Harus Terukur~

Masih inget pelajaran fisika SMP toempoe doeloe? Disitulah kita pertama kali dikenalkan dengan namanya s a t u a n *sakilingkungono* Semua dapat diukur baik itu panjang, jarak, kecepatan, massa dan lain sebagainya. Artinya segala sesuatu memiliki ukuran dan memang harus terukur. Begitu pula dengan aktivitas kita. Biasakan sebelum melaksanakan aktivitas, saat masih tahapan planning, untuk membuat standar m i n i m a l. Standar minimal ini berfungsi sebagai alat ukur kita dalam melaksanakan aktivitas. Jika semua terukur tentunya akan mudah bagi kita dalam menjalankan step by step aktivitas kita. Kitapun juga akan diuntungkan saat mengevaluasi kinerja. Con to the toh c o n t o h. Saat hang out bersama teman, nah pengen kan tentunya aktivitas yang satu ini ketangkep moment “quality time”? so karena semua ada satuannya dan semua bisa di ukur harus dibuat standar minimalnya. Standar minimal hang out sama temen harus ketempat tempat kuliner Surabaya, singgah si masjid baru yang sebelumnya belum pernah disinggahi, dan kudu dapet 2 orang kenalan baru *modus*hahayyy. So kalo udah gitu pasti hang outnya bakal keren karena nangkep moment “quality time”.

2~Bukan Sekedar Aktivitas~

Hla kalo bukan sekedar aktivitas, terus apa?

Aktivitas iya boleh, tapi ga lucu juga kan *hare genee cuma aktivitas biasa? Nah biar aktivitasnya plus plus plus harus sekalian sekalian. Masih inget peribahasa yang “sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui”? *pelajaran SD. Jadi kalau mau bukan sekedar aktivitas kudu mendayung pulau- pulau yang lain. Biar dapetin moment “quality time” dalam sekali aktivitas tidak hanya berfokus pada satu tujuan namun fokus pada beberapa tujuan. Contohnya ketika kita masuk ke sebuah mall yang niat awalnya cuma mau cari makan siang *eitsss jangan cuma cari makan siang terus pulang. Coba sambil makan siang sambil mampir ke h*p*rmart membeli kebutuhan sehari hari *itung- itung meringankan tugas istri, lewat ke butik langganan siapa tau lagi ada barang new arrival atau diskonan, mampir lihat ke toko buku kesayangan sekedar baca- baca sekilas *nambah ilmu rek. Kalo udah gitu kan kita nagkep momentnya. Itung itung sekali perjalanan ke mall (waktu), dan sekali pakai mobil (BBM), sekali juga bayar parkir (duit). Tuh sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui. Cepat *bin tepat kan? *hahayy

1~Memaksimalkan Potensi~

Yaps memaksimalkan potensi. Sayang baneget kan yah kalo punya potensi tapi gak dimaksimalkan? Kalau kita bisa melakukan yang terbaik dari yang terbaik kenapa melakukan yang biasa biasa saja? Apapun aktivitas anda usahakan untuk memaksimalkan potensi anda. Kalau anda sedang dalam proses mengerjakan skrip-shit eh skrip-sweet maka tuangkan peluh dan keringat terbaik anda dalam karya itu, Jika anda dalam perjalanan pulang kerumah sehabis pulang kantor maka yang fokus nyetirnya *sambil denger radio boleh deh. Kalau anda sedang menghadiri acara pesta ulang tahun teman anda maka jadilah bagian dari kemeriahaan suasana, hibur teman anda dan jalin interaksi dengan orang- orang baru. Jika anda sedang dalam waktu traveling bersama orang tercinta maka maksimalkan potensi anda untuk menjadi yang terbaik baginya, mendampinginya, memanjakannya, dan bersenang senang bersamanya.

Nah kira kira begitu cara nangkep moment “quality time”. Ingat karna setiap aktivitas bukan sekedar aktivitas, melainkan harus terukur agar dapat kita maksimalkan potensi untuk menghasilkan “quality time”.

So let’s try the secret and enjoy your quality time
ISPS Indosat Scholl of Public Speaking 2015 GoDong #71 @sailaazkiya

One thought on “Quality Time (Saila Azkiya)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *